Pertama kali mengenal Passpod ialah pada saat Kompas Travel Fair tahun 2017 lalu. Kebetulan waktu itu saya memang sudah mempunyai rencana untuk sewa modem wifi ke Eropa, tapi belum nemu yang cocok. Tadinya mau pakai wi***y, karena waktu ke Korea dulu saya pakai wi***y. Tapi karena review nya sudah tidak begitu bagus lagi, jadi saya pun mencari yang lain lagi, eh nemu lah Passpod di Kompas Travel Fair. Saya pun memutuskan untuk langsung bayar saat itu juga untuk wifi ke Eropa, karena ada promo saat Travel Fair berlangsung. Awalnya sih deg-degan juga, karena saat itu Passpod masih baru banget, belum ada review sama sekali. Tapi saya pikir coba dulu aja, siapa tau emang bagus, dan saya pun bisa kasih review sendiri :))

Passpod Wifi di atas KL Tower, Malaysia

Passpod Wifi tersedia di lebih dari 68 negara di dunia. Modem wifi berteknologi 4G LTE ini mempunyai FUP 1GB/hari. Setelah 1GB, masih bisa internetan tapi kecepatannya berkurang. Khusus untuk Jepang, tidak ada FUP sama sekali, benar-benar full Unlimited. 1 Modem wifi itu bisa dipakai untuk 5 devices juga, jadi emang oke banget kalau perginya rame-rame. Sinyal nya juga oke, kadang ada beberapa tempat yang tidak ada sinyal nya juga sih, tapi itu jarang terjadi.

Hasil Speed Test Passpod Wifi di Taiwan (kiri) dan Malaysia (kanan)

Tipe Modem Passpod

Karena pengalaman dengan Passpod wifi waktu ke Eropa itu bagus, saya pun jadi langganan Passpod sampai saat ini. Totalnya sudah 4x memakai modem wifi nya Passpod, yaitu saat ke Eropa, Thailand, Taiwan, dan Malaysia. Modem nya sendiri ada 3 macam dan saya sudah pernah memakai semua tipe modem tersebut.

1. Modem SIMGo

Ini modem versi lama yang bentuknya kotak dengan warna hitam. Saya pakai saat ke Eropa dan Thailand. Kelebihannya ialah disediakan powerbank oleh Passpod, karena tipe modem ini baterai nya tidak tahan lama. FYI, modem tipe ini sudah tidak dipakai lagi oleh Passpod.

2. Modem WeRocket

Modem ini berbentuk kotak panjang dengan warna gold. Saya pakai saat ke Taiwan dan hasilnya sangat memuaskan. Baterai tahan lama, yaitu sekitar 12 jam untuk 4 orang aktif. Tipe modem ini yang paling oke menurut saya, walaupun tidak disediakan power bank sih, karena baterai nya memang tahan lama.

3. Modem URoaming

Modem yang bentuknya bulet warna hitam ini merupakan modem versi terbaru nya Passpod. Baru saja diluncurkan bulan Juni 2018 lalu. Saya sendiri memakai modem ini saat ke Malaysia pertengahan Juni 2018 kemarin. Sayangnya modem ini baterai nya juga tidak tahan lama.

Saat peluncuran modem ini, banyak customer yang complain modem ini tidak bisa dipakai terutama di Jepang dan Singapore. Ini dikarenakan ada kendala teknis. Tapi untungnya saat saya ke Malaysia, modem ini bisa dipakai walau pas awalnya harus menunggu beberapa menit sampai akhirnya dapat sinyal juga. Passpod sendiri sudah berjanji akan full refund dan mengganti biaya koneksi internet customer, kalau modem nya tidak bisa berfungsi di negara tujuan. Passpod pun menepati janjinya untuk customer yang terkena kendala teknis tersebut. Saya perhatikan juga komen yang ada di Instagram nya Passpod yang tadinya ada banyak komen negatif, kemudian sudah dihapus oleh yang bersangkutan karena kasusnya sudah kelar 🙂 Dari kejadian ini justru membuat saya semakin percaya dengan Passpod. Karena mereka memang benar-benar bertanggung jawab akan kesalahan teknis tersebut. Saat ini sih, modem tersebut sudah benar kembali dan bisa dipakai oleh customer.

Cara Sewa Passpod Wifi

Passpod wifi saat sunset di Taiwan

Seperti yang sudah saya jelaskan diawal, saya pertama kali menyewa Passpod wifi itu dari Travel Fair untuk wifi ke Eropa. Pas di travel fair sih, saya cuma perlu isi form dalam bentuk kertas, lalu bayar deposit Rp500.000 beserta harga sewa wifi nya itu sendiri, dan modem akan dikirim ke rumah beberapa hari sebelum hari H. Deposit Rp500.000 akan di refund setelah Passpod menerima kembali modem yang telah disewa.

Untuk yang ke Thailand itu, teman saya yang urus. Dia pesan lewat website Passpod yang lama, yaitu Passpod.id yang saat ini sudah menjadi Passpod.com. Pemesanan bisa dilakukan maksimal H-2 sebelum keberangkatan.

Kalau yang ke Taiwan dan Malaysia, saya yang urus sendiri. Waktu itu saya pesan lewat website Passpod yang baru, yaitu Passpod.com. Di website Passpod yang baru ini, tampilannya berubah drastis jadi lebih kece. Dan yang lebih oke nya lagi, Passpod juga sudah mempunyai aplikasi nya sendiri di PlayStore dan iOS. Bahkan di website baru dan aplikasi tersebut ada produk atraksi, aktivitas, dan tour juga. Diliat dari About Us nya Passpod.com, mereka mau jadi seperti travel e-commerce gitu, atau bahasa kerennya “One Stop Solution” untuk para turis.

Cara menyewa Passpod wifi di website Passpod.com atau aplikasi pada dasarnya mirip dengan Passpod.id. Bedanya ialah kalau di Passpod.com, kita harus sign up atau membuat akun terlebih dahulu, ya seperti e-commerce pada umumnya. Lalu tinggal pilih mau sewa wifi apa, dan isi form nya. Nah di form tersebut ada beberapa metode pengiriman dan pengembalian. Metode pengirimannya bisa Ambil Sendiri di Kantor Passpod, dikirim oleh Kurir, atau Ambil di Bandara. Untuk metode pengembaliannya bisa Antar Sendiri ke Kantor Passpod, diambil oleh Kurir, atau Drop Off di Bandara. Bahkan saat ini bisa juga dikembalikan di Alfamart.

Setelah semua data sudah diisi, klik “Pesan sekarang”, lalu akan masuk ke halaman Checkout. Nah di halaman Checkout ini, kita cek informasi nya sudah benar atau belum, kalau sudah oke, klik aja tombol “Bayar Sekarang”. Setelah klik “Bayar Sekarang” akan masuk ke halaman Payment, disini kita masukkan metode pembayarannya apa, apakah Kartu Kredit atau Bank Transfer BCA. Kalau ada kode promo, bisa dimasukkan juga di bagian Kode Promo. Anyway, kamu bisa pakai kode voucher “JEANE50” untuk mendapatkan diskon Rp50,000 khusus untuk pemesanan wifi dengan min payment Rp250,000 ya.

Setelah sudah ok, bisa klik “Bayar Sekarang”. Lalu kita akan menerima email dari Passpod untuk membayar atau jika pembayaran telah sukses diterima. FYI untuk email yang akan dikirim oleh Passpod ialah email pada saat kita mendaftar, bukan email saat Checkout.

Jika ada aplikasi, kita akan menerima notifikasi juga. Kita juga bisa cek status pemesanan lewat website dan aplikasi, apakah masih “Waiting Payment” atau “Paid”. Ada juga tombol “Request Cancel” kalau mau membatalkan pesanan.

Saya pribadi jauh lebih suka dengan website baru Passpod.com dan aplikasi nya. Lebih memudahkan saya jika ingin menyewa wifi. Dari segi user interface juga bagus banget. Bahkan saya jadi tertarik juga untuk beli tiket atraksi, aktivitas, dan tour di Passpod. Saya lihat ada banyak sekali atraksi yang tersedia, mungkin ada 1000 atraksi lebih kali ya di seluruh dunia.

Cara Pakai Passpod Wifi

1 Paket modem Passpod tipe WR dan UR

Beda tipe modem, beda juga cara pakai nya. Biasanya sih kita dikasih kertas panduan gitu mengenai cara pakai modem Passpod. Jadi begitu kita terima modem itu udah 1 paket sama pouch, kertas panduan, powerbank (bisa disediakan bisa tidak, tergantung tipe modem nya), USB charger, dan kabel USB (bisa disediakan bisa tidak, tergantung tipe modem nya).

Pengalaman saya sih, jadi begitu sampai di negara tujuan, kita tinggal nyalakan modem nya lalu tunggu beberapa saat sampai dapat sinyal 4G. Setelah itu cari aja username wifi nya, dan masukkan password nya. Langsung terhubung deh. Simple, ga pake ribet :)) Kalau masih belum bisa dapat sinyal, bisa dicoba untuk restart, lalu nyalakan kembali.

Kesimpulan

View this post on Instagram

Lemme introduce my travel companion @passpod.id 💕 . Udah 3x aku jalan2 selalu pake wifi Passpod. Pertama pas aku ke Eropa, lalu Thailand, dan ke Taiwan. Dan hasilnya selalu memuaskan👍 . Sinyal nya kenceng, baterai nya juga tahan lama. Waktu ke Taiwan, aku sharing berempat sama temenku. Untuk pemakaian 4 orang ini, baterai bisa tahan sampai kurang lebih 12 jam loh😍 . FUP nya juga besar, 1GB/hari. Setelah pemakaian 1GB, kecepatan berkurang tapi masih bisa koneksi ke Internet. . Terima kasih #Passpod telah menjadi teman perjalanan setia aku! 🤗😘 Kemana aja ga perlu takut nyasar lagi, karena bisa pake online map selama traveling. Kemana aja bisa terus eksis juga di sosmed😆 . #jeanetravelstory #jeaneintaiwan #sobatpasspod

A post shared by Jeane Rooseline 蔡素贞 (@jeanerooseline) on

Jadiii.. Passpod Wifi ini sangat saya rekomendasikan. Baik dari segi produk, cara pesan, cara pakai nya semua baik. Hanya saja yang perlu di improve ialah dari segi Customer Service nya. Untuk produk atraksi, aktivitas, dan tour nya karena belum saya coba sendiri, jadi saya belum bisa kasih review. Tapi nanti saya pasti akan coba juga.

Secara overall, saya sangat puas dengan Passpod wifi. Sungguh membantu saat traveling. Terima kasih Passpod telah menjadi teman perjalanan setia saya! :))

2 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here