Jepang itu negara yang terkenal mahal. Semuanya mahal disana, mulai dari akomodasi, transportasi, makanan, dll. Rata-rata orang yang liburan ke Jepang itu budget nya sekitar 15-20jt. Tapi percaya ga, waktu saya ke Jepang bulan Juli 2019 kemarin, saya menghabiskan uang sekitar 10jt untuk ke Jepang selama 7 hari. Itu udah all-in sama tiket pesawat, visa, belanja, dll.

Tips #1: Cari Tiket Pesawat ke Jepang Semurah Mungkin

Singapore Airlines

Tiket pesawat bagi saya itu sangat krusial. Biasanya kalau saya jalan-jalan, saya pasti mencari tiket pesawat semurah mungkin. Karena kalau beli tiket pesawat promo biasa (bukan banget) bedanya sama tiket pesawat promo banget, itu bedanya bisa 1-2jtan. Lumayan kan, hemat 1-2jt? Jadi dalam kamus saya, tiket pesawat itu dibedakan menjadi 3 jenis: tiket pesawat harga normal, tiket pesawat harga promo, tiket pesawat harga promo banget.

Misalnya nih, tiket pesawat ke Osaka itu biasanya sekitar 5-6jtan. Kalau lagi promo ke Osaka itu sekitar 4jtan. Nah waktu itu saya nemu yang lagi promo banget, harganya 3,4jt. Berasa kan bedanya? 😉 Itu naik pesawat Singapore Airlines. Buat yang mau tau gimana ceritanya bisa dapat harga segitu dan pengalaman saya naik Singapore Airlines ke Jepang, bisa baca disini ya.

Tips #2: Menginap di Penginapan Murah di Jepang

Rumah khas Jepang

Saya dan teman-teman saya itu bisa dibilang Flashpacker. Ketika mencari penginapan, kami mencari yang murah dan nyaman. Biasanya kalau penginapan kami mencari di Airbnb. Cari yang budget nya itu sekitar Rp150.000-Rp300.000 per malam per orang. Karena di Jepang itu penginapannya mahal-mahal, kami agak kesulitan menemukan airbnb yang nyaman dan masuk ke budget.

Kenapa airbnb? Karena airbnb itu ada diskon untuk first user sebesar $33. Lumayan banget kan? Waktu itu demi dapat diskon ini, teman saya ada yang sampai bikin akun baru gitu LOL 😀 Akhirnya kami pun menemukan airbnb di Kyoto dengan harga Rp275.000 per malam per orang. Untuk airbnb di Osaka, kami dapat harga Rp268.000 per malam per orang. Itu harganya sudah dipotong diskon semua.

Tips #3: Jangan Terlalu Sering Pindah-Pindah Kota

While waiting for the train

Seperti yang sudah kita ketahui, transportasi di Jepang itu mahal. Transportasi di dalam kota aja biasanya sudah mahal, apalagi antar kota. Ya memang sudah ada JR Pass yang bisa cover transportasi seluruh Jepang. Tapi JR Pass juga harganya lumayan mahal. Waktu itu kebetulan karena saya dapat tiket pesawat ke Jepang nya yang lagi promo itu ke Osaka, jadi saya putuskan untuk main di Osaka dan Kyoto saja.

Teman saya ada yang pengen juga ke Tokyo. Tapi Tokyo itu jauh banget dari Osaka. Dengan waktu dan budget yang terbatas, saya pun menyarankan agar kami fokus jalan-jalan ke Osaka dan Kyoto saja. Tidak hanya itu, selama di Jepang kami juga lebih sering jalan kaki dibanding naik transportasi. Rata-rata sekali naik MRT itu sekitar 30rban. Berasa juga kan? Karena itulah, jadinya saya bisa hemat budget transportasi nya. Total pengeluaran saya untuk transportasi di Jepang (Osaka dan Kyoto) selama 7 hari ialah sekitar Rp970.000.

Tips #4: Cari Tempat Wisata Gratis atau Promo Tiket Atraksi

Universal Studios Japan

Di Jepang ada begitu banyak tempat wisata, ada yang gratis, ada yang bayar. Sebisa mungkin saya sih pergi ke tempat wisata yang gratis. Untungnya kalau di Kyoto itu tempat wisata nya kebanyakan gratis semua, misalnya Fushimi Inari Taisha, Arashiyama Bamboo Forest, dan Yasaka Shrine. Kalau bayar itu harus tempat wisata yang worth it banget untuk dikunjungi, misalnya Universal Studios Japan dan Osaka Aquarium Kaiyukan di Osaka.

Nah tapi tempat wisata yang bayar itu juga, saya cari tiket yang lagi promo nya. Saya biasanya sering cek di Klook. Ada banyak promo menarik dari Klook, seperti kemarin ini ada promo Buy 3 Get 1 Universal Studios Japan. Lalu setelah beli tiket USJ di Klook, saya dikasih kode kupon untuk mendapatkan diskon 3% Osaka Aquarium Kaiyukan. Si Klook ini tau aja kalau kami juga mau ke Osaka Aquarium, jadi dikasih diskon 3% 😀 Kami pun jadi beli tiket Osaka Aquarium di Klook lagi. Cek disini untuk tau promo Klook saat ini. Oh ya, saya juga beli kartu transportasi ICOCA Card dan kereta dari Kansai Airport ke Kyoto di Klook. Lumayan, jadi lebih hemat 😀

Tips #5: Beli Makanan di Convenience Store

Yakitori (Sate Ayam) di Lawson. Very recommended!

Bisa dibilang kami itu cukup boros kalau urusan makanan. Rata-rata sekali makan di restoran Jepang itu berkisar antara Rp100.000 – Rp200.000. Tapi kami biasanya makan sekali sehari aja yang mewah nya, atau 2 hari sekali. Sisanya sih beli di pinggir jalan gitu aja. Bahkan pas hari terakhir saya di Jepang, waktu itu sisa uang saya cuma tinggal sekitar 600 yen (alias sekitar Rp80.000).

Karena makanan di airport mahal-mahal, akhirnya saya beli makan di Lawson yang harganya 450 yen. Saya juga beli sate ayam di Lawson (ini enak banget sumpah!) yang harganya 130 yen. Makanan di Convenience Store di Jepang itu enak juga loh. Saya sih paling suka sate ayam nya, wajib harus coba banget ketika di Jepang. Very recommended! 😀

Tips #6: Belanja oleh-oleh di Don Quijote

Don Quijote Dotonbori

Don Quijote itu bisa dibilang surganya belanja deh kalau di Jepang. Apapun ada disini, PALUGADA gitu deh. Tokonya tersebar dimana-mana di segala penjuru kota di Jepang. Bahkan ada juga di Singapore loh. Kalau di Osaka, waktu itu saya ke Don Quijote yang di Dotonbori dan Namba. Don Quijote itu menarik banget karena tidak hanya barangnya yang super lengkap, tapi harga nya juga murah banget. Saya sendiri sudah cek barang-barang di drugstore atau toko lain, ternyata Don Quijote harganya memang benar lebih murah 😀

Ditambah mereka suka kasih kupon diskon fisik dan digital. Diskonnya itu sebesar 2.000 Yen untuk pembelanjaan min 30.000 Yen. Ada juga yang diskonnya sebesar 500 Yen untuk pembelanjaan min 10.000 Yen. Karena waktu itu saya sewa modem wifi Jepang dari Passpod, dan Passpod ini kerja sama dengan Don Quijote, jadi saya dikasih kupon diskon fisik nya Don Quijote dari Passpod 😀 Tidak hanya itu, saya juga bisa akses kupon diskon digital nya Don Quijote di web Promo nya Passpod. Tapi waktu itu saya cuma pakai kupon diskon fisik nya saja.


Itulah 6 tips hemat yang saya lakukan agar bisa menekan budget jalan-jalan di Jepang. Walau flashpacker, saya tetap bisa menghemat biaya liburan di Jepang tapi tetap mengutamakan kenyamanan selama di Jepang. Tips hemat ini bisa kamu coba juga untuk liburan hemat versi kamu di Jepang. Feel free untuk sharing tentang tips hemat lainnya ya 😀

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here