1 Minggu di Ubud, Bali

0
170

Ubud itu kebalikan nya Seminyak. Di Seminyak suasana nya lebih rame, sedangkan di Ubud sepiii. Emang biasanya untuk retret atau healing. Oleh karena itu banyak kelas Yoga atau Meditasi di Ubud. Pada tahun 2021 kemarin, tepatnya saat aku berada di Ubud bulan Nov 2021, Ubud menjadi Kota Terbaik Nomor 4 di Dunia menurut Travel & Leisure.

Saat aku kesana memang Ubud adalah salah satu kota di Bali yang termasuk masih ramai saat pandemi, selain Seminyak. Tapi ya seramai-ramai nya Ubud juga, suasana nya masih tenang dan sunyi. Tidak seperti Seminyak yang emang rame. Kalau malam hari sekitar jam 7 malam, jalanan dan suasana nya hening. Kadang-kadang bingung mau makan dimana, akhirnya ke Seminyak buat cari makan.

Rekomendasi Penginapan di Ubud

Selama di Ubud aku cuma menginap di 1 penginapan saja, yaitu di The Sankara Resort by Pramana. Hampir semua penginapan di Ubud itu model dan suasananya mirip-mirip, biasanya ada sawahnya, dominasi kayu-kayu, lebih ke villa/resort, dan bisa request floating breakfast di swimming pool juga. Ada banyak pilihan penginapan di Ubud.

Tadinya aku mau book The Udaya Resorts & Spa, karena lagi ada diskon 50% waktu itu untuk semua kamar. Apalagi The Udaya emang udah terkenal bagus dan spa nya udah jadi spot Instagrammable juga. Tapi aku juga melihat beberapa pilihan lainnya, dan setelah galau sana sini akhirnya memutuskan untuk menginap di The Sankara Resort by Pramana.

New item by Jeane Rooseline / Google Photos

Jadi The Sankara Resort ini masih 1 group dengan Pramana Hotels. Pramana Hotels sendiri mempunyai beberapa hotel & resort, ada Sankara Suites & Villas, Sankara Resort, Kayon Jungle Resort, dll. Nah yang aku pilih Sankara Resort nya, dengan tipe kamar Deluxe Pool Villa (inc breakfast). Waktu itu aku dapat harga Rp3.543.750 untuk 7 malam. Kamarnya sendiri ternyata lumayan besar, ada private pool, uniknya bathroom nya itu ga ada pintunya jadi langsung blong aja gitu (emang cocok buat honeymoon💕) . Disini ada bathtub juga, dan untuk shower ada yang indoor ada juga yang outdoor. Aku sih ga pernah coba outdoor nya karena ga biasa aja sih.

Pas didepan kamarku itu ada sawah, enak sih adem liatnya. Tapi karena itu justru jadi banyak binatang nya, pernah ada kodok masuk ke kamarku dong. Aku langsung telp ke lobby buat bantu dikeluarin itu kodoknya. Tapi emang hampir semua penginapan di Ubud sepertinya emang konsepnya kan menyatu dengan alam ya, jadi mau sebagus atau semewah apapun pasti ada aja sih kejadian kaya gini.

Suamiku jauh lebih suka penginapan model kaya gini daripada yang mewah seperti Apurva. Karena unik, menyatu dengan alam, dan lebih berasa aja lagi liburan di Bali nya. Meskipun ini termasuk murah, tapi menginap disini nyaman dan cozy banget, staff nya juga luar biasa baik dan ramah semua, service nya top banget. Malah aku merasa staff dan service nya lebih baik disini daripada di Apurva.

Pernah beberapa kali aku dan suami ngobrol sama staff lobby di The Sankara Resort ini sampe dia jadi curcol. Soal kesulitan selama pandemi, dia juga bilang Bali udah mulai bangkit lagi tapi belum di semua daerah, cuma baru Seminyak, Ubud, Canggu. Dia juga ada kasih rekomendasi tempat wisata di Ubud yang baru buka dan jarang orang yang tau. Baik dan ramah banget kan.

Soal lokasi, The Sankara Resort ini agak jauh kemana-mana sih. Kalau mau ke pusat Ubud nya harus naik kendaraan, karena disekitarnya ada sawah-sawah doang. Ada sih cafe gitu tapi dikit banget. Jalanannya juga naik turun agak terjal, lumayan cape juga kalau mau jalan kaki ke pusat Ubud.

@jeanerooseline

Floating Breakfast in Ubud, Bali 👌🏻 #bali #itstimeforbali #ubud #floatingbreakfast #tiktoktravel

♬ Bali Jalan-Jalan – Gus Teja world music

Disini juga bisa request floating breakfast. Jadi floating breakfast itu udah terkenal banget di Bali, dan biasanya ada di Ubud. Sepertinya kalau belum ke Bali, kurang afdol kalau belum cobain floating breakfast. Biasanya hotel di Ubud itu ada yang harganya sudah include floating breakfast, ada juga yang harus request dulu karena itu additional charge. Kalau di Sankara Resort harus bayar lagi 75k.

Hal yang Dilakukan di Ubud

1. Mengunjungi Monkey Forest, Ubud

Di Bali ada beberapa Monkey Forest, yang paling terkenal di Ubud ini namanya Sacred Monkey Forest Ubud. Harga tiket masuknya 60rb/orang. Sekarang ini monyet-monyet yang ada di Monkey Forest udah “dilatih” untuk bisa selfie bareng pengunjung. Tapi ga semua monyet ya, ini cuma bisa dilakukan sama penjaga di Monkey Forest nya. Jadi ada trik nya yang dilakukan petugas sana biar bisa selfie bareng. Jadi pengalaman yang unik aja sih ini. Waktu itu ada banyak penjaga disana yang nawarin jadi guide. Suamiku tertarik jadi pake jasa dia, bayar sukarela aja. Dijelasin sejarah Monkey Forest gimana, tentang monyet-monyet disini, diajak keliling Monkey Forest nya, dia juga yang temenin selfie bareng monyet.

@jeanerooseline

Fun day with Monkeys at Monkey Forest Ubud 🐒 #fyp #itstimeforbali #pesonaindonesia #wonderfulindonesia #indotravel #ubud #bali #tiktoktravel

♬ Monkeys Spinning Monkeys – Kevin MacLeod & Kevin The Monkey

Pas mau kasih makan ke monyet (makanan nya dikasih dari petugas), eh tiba-tiba aku diserbu sama monyet lain dari belakang. Monyet lain nya sampe naik ke kepala aku, terus aku kaget, dia makin betah diatas kepalaku 🤣 Shock sih aku, takut digigit gitu tapi untungnya engga, cuma kena cakar nya dikit.

2. Sunset di Taman Dedari

New item by Jeane Rooseline / Google Photos

Taman Dedari adalah tempat wisata baru di Ubud, Bali. Ini yang aku bilang aku tau dari staff nya The Sankara Resort. Dia bilang sunset disini bagus banget. Tadinya sempet ragu karena belum ada review nya, tapi pas coba kesana ehh lumayan juga tempatnya. Sunset itu kan jam 6 sore waktu setempat, aku datang sekitar jam 5 sore. Jadi foto-foto dulu sebelum sunset dan saat sunset nya juga. Sunset persis jam 6 sore, dan emang bagus banget dari sini. Pas keliatan di tengah. Banyak orang yang mau foto-foto juga, aku untungnya juga dapat foto yang bagus disini.

New item by Jeane Rooseline / Google Photos

“Dedari” sendiri artinya “Bidadari”. Katanya ada legenda Resi Markandeya yang melihat turunnya bidadari di Sungai Ayung, tak jauh dari Taman Dedari ini. Jadi disini ada empat patung raksasa menyerupai bidadari setinggi 10m, beberapa patung kecil juga, restoran, dan penginapan. Disini ga ada biaya masuk, jadi pas masuk cuma ditanya mau duduk dimana dan mau pesan makan/minum apa. Waktu itu sih aku cuma minum aja disini, karena tujuannya emang cuma mau menyaksikan sunset dan foto-foto aja.

3. Merasakan Super Extreme Swing

New item by Jeane Rooseline / Google Photos

Bali sudah terkenal dengan ayunan swing nya yang tinggi itu. Ada banyak tempat untuk ayunan di Bali, yang paling terkenal sih di Ubud ya. Aku pilih Alas Harum waktu itu karena paling banyak review nya. Jadi pas masuk ke Alas Harum itu kita harus bayar tiket masuk nya dulu, terus di dalam nya ada banyak spot gitu. Ada peternakan Luwak, jadi bisa mencicipi kopi Luwak dan minuman lainnya juga. Terus ada main ayunan juga dan ini yang jadi main attraction nya disini. Kalau mau main ayunan, harus bayar lagi. Aku ambil yang paling tinggi, Super Extreme Swing, yang tingginya sampai 28m.

Seruuu banget naik ayunan Super Extreme Swing ini! Bayangin aja naik ayunan di ketinggian 28m dan didorong sampai tinggi banget, dengan disuguhi pemandangan Tegalalang Rice Terrace yang udah terkenal itu. Kebetulan banget pas aku udah mau selesai naik ayunan ini, eh turun hujan. Pas masih diatas udah turun sih, tapi untung udah mau selesai. Jadi cepet-cepet aku diturunin juga biar ga keujanan deres.

Padahal aku belum foto-foto di Bird Nest dan spot foto lainnya yang ada dibawah nya lagi itu. Udah keburu hujan deres duluan, tapi at least udah merasakan super extreme swing nya karena itu tujuan utama aku kesini.

Rekomendasi Makanan / Restaurant di Ubud

1. Warung Kayana

New item by Jeane Rooseline / Google Photos

Buat yang suka makan B2, ini wajib banget dicoba. Warung Kayana itu the best nya Pork Ribs di Bali. Harganya murah banget cuma 55k udah dapat Pork Ribs sebesar itu. Kalau di restoran lain yang terkenal sama Pork Ribs nya lebih mahal dan dari segi rasa juga masih lebih enak Warung Kayana, kalau kata suamiku. Kalau aku waktu itu makan ayam nya, ayam nya porsi nya kecil banget sih. Emang disini spesialis Pork, jadi kalau makan ayam nya bisa kecewa.

2. Kebun Bistro

New item by Jeane Rooseline / Google Photos

Kebun Bistro adalah French cafe yang interior nya juga di design mirip banget seperti di France. Sukaaa banget sama interior nya, lucu banget gitu soalnya. Buat foto-foto sih bagus banget. Kebetulan aku kesini pas malem, rame banget gitu sayangnya jadi ga bisa foto-foto. Harusnya pas pagi-pagi kayanya kesini, pas masih sepi dan lighting nya juga mendukung buat foto. Disini menyediakan masakan Mediterania, tapi sayangnya karena udah makan di Warung Kayana jadi cuma makan light snack doang disini. Jadi aku ga tau makanannya enak atau engga. Katanya sih makanannya disini juga enak-enak.

3. Tukies Coconut Shop

@jeanerooseline

Calling to all coconut lovers! 😆 #fyp #tiktokfood #tiktoktravel #bali #balifood #ubud #itstimeforbali

♬ She Share Story (for Vlog) – 山口夕依

Kalau ini adalah rekomendasi tempat dessert enak di Ubud, namanya Tukies Coconut Shop. Dari namanya juga udah ketauan, ya jadi mereka menyajikan dessert Coconut. Namun yang paling terkenal nya Coconut Ice Cream nya. Jadi aku cobain yang Coconut Ice Cream Wafer Roll 2 Scoop, harganya 62k. Kelapa nya berasa banget sih, diatasnya juga ditaburin kelapa lagi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here